A password will be e-mailed to you.

(Bagian 2: Politik dan Kepemudaan)

—Hai hai haaaaai. Setelah kemarin-kemarin itu kami unggah hasil wawancara kami bersama Prisi bagian pertama, sekarang kami unggah pula yang bagian keduanya.

Di bagian kedua ini, kami banya bicara perihal politik dan kepemudaan. Jadi, selamat menyimak!

***

KF       : Oke, barusan kan ngobrol soal aktifitas menulismu. Nah sekarang kita ngobrol di luar wilayah kepenulisanmu itu. Kamu dulu bikin kelas Pendidikan Politik buat anak muda di Garut dan gabung di komunitas Indonesia Youth Insfiration. Ceritain dong aktifitasmu yang ini kayak gimana?

P          : Jadi waktu itu isu-nya yang lagi rame tuh politik. Anak muda ngga mau milih, apatis sama politik. Akhirnya pada waktu itu aku sama teman-teman memutuskan untuk memberikan pendidikan politik. Dalam artian, karena waktu itu momennya mau milih bupati di Garut akhirnya kita wawancarain semua calon bupati. Anak muda tuh pas waktu itu bener-bener-bener mempelajari agenda pembangunan, terus kita bikin riset di Garut tuh masalahnya apa aja, kayak dari mulai air bersih sampe pendidikan tuh bener-bener dibahas. Setiap hari kita riset cari tau, karena pada akhirnya nanti yang harus paham sama daerahnya ya anak mudanya. Jadi kita tuh mengajak mereka kayak “sok pahami dulu agenda pembangunannya, kalo misalkan kalian apatis hayu kenalan dulu sama calonnya”. Tapi pada waktu itu kita ngga mengarahkan mereka untuk memilih satu paslon, jadi kita bener-bener netral. Misalkan ada lima calon bupati jadi kita kasih tau mereka track record para calonnya ini kayak gimana, video (wawancara) nya kita upload di  youtube dengan durasi dan pertanyaan yang sama, jadi anak mudanya bisa memilih sendiri. Jadi setidaknya kita mah lebih mengenalkan sih. Di kelas politik tuh kita bikin pertemuan dalam sebelum beberapa kali gitu. Yang di bahas ya itu agenda pembangunan tadi.

KF       : Itu yang jadi wacana pembahasannya khusus persoalan yang ada di Garut atau mungkin se-Indonesia?

P          : Garut khusunya. Tapi kita bgeliat kita banyak bawa bahasan dari luar negeri, luar daerah Garut juga supaya buat jadi gambaran aja.

KF       : Kayak bawa isu nasional ke skala lokal gitu ya

P          : iya betul sekali. Terus pas tahun 2014 akhirnya Prisi sama teman-teman yang ada di Jakarta, Jogja dan kota lain kita bikin yang namanya Indonesia Youth Inspiration, itu mah nasional. Kalo tadi yang di Garut mah bahasannya politik ya, agenda pembangunan, dll. Kalo Indonesia Youth Inspiration tuh kita lebih ke softskill kayak problem solving, leadership, communication skill yang bener-bener dibutuhkan sama temen-temen di SMA sama yang kuliah.

KF       : Sekarang kan lagi mulai rame ya soal  pemilihan calon Legislatif, Presiden, dll. Nah kamu kan sebenernya udah  punya bekal buat itu. Nggak niat misalkan jadi kader partai atau mungkin jadi calon dari partai apa gitu? Sekarang kan banyak juga kayak partai-partai yang sengaja ngerangkul anak muda biar citra si partai nya tuh baik. Padahal mah tetep aja we

P          : Iya  sih, tapi Prisi merasa belum punya kapasitas.

KF       : Apakah kamu tidak berpikir bahwa ketika kamu duduk di Eksekutif ataupun Legislatif, apa yang kamu lakuin jauh akan lebih berpengaruh dan lebih bermanfaat?

P          : Makanya tadi Prisi bilang buat sekarang, kang Yokeu, sayang. Saya ga bilang buat lima ataupun sepuluh tahun ke depan. Untuk sekarang saya jauh lebih memilih ngga.

KF       : Ngga menutup kemungkinan sepuluh tahun kedepan tiba-tiba wajah kamu muncul di billboard pinggir jalan, pake kerudung, nama udah pake Hj, ada jargon dan kata andalan “Colok Prisia” ya!

P          : Heem, sambil salam pake jempol tea gening, terus ada di angkot, dll [tertawa]. Karena temen-temen udah banyak yang masuk (ke parpol) duluan, mereka punya pembelaan masing-masing dan Prisi mendukung. Tapi………

KF       : Tapi gini lho, Prisi, sayang…

P          : Hihihi

KF       : Eh dengerin dulu geura. Ada temenku, punya kakak, terus orangnya téh kuuleun dan bebal bin belet gitu. Terus sekarang mau nyalonin jadi legislatif. Nah, maksudku, kenapa bet orang yang kayak gitu yang nyalonin téh. Sementara orang semacam engkau lebih memilih di luar. Bukankah itu semacam apatis juga?

P          : Iya sih sebenernya itu teh kayak dilema ya, “duh lebar” kayak gitu. Tapi itu sudah jadi pilihan mereka gitu dan pilihan kita yang ngga mau masuk ke dalam nya. Ketika ada satu sisi yang merasa “saya sudah punya kapasitas dan ini aktualisasi diri. Dan di sisi lain ada orang yang merasa “saya belum cukup” padahal mereka pantas. Banyak kan ketemu yang kayak gitu.

KF       : Iya yang kayak kamu gitu

P          : Ngga. Kita téh jadi dilema sebenernya. Tapi kalo misalkan (saya) ditanya ya da emang belum punya kapasitas atuh kang.

KF       : Berarti Elektabilitasnya masih rendah

P          : Heem beginning power nya masih belum kuat

KF       : Kan kalo di Jakarta ada kayak Cania Citta dan Tsamara Amany. Yang satu di luar pemerintahan yang satu ada di dalam. Kamu ada ga kasus kayak gitu? Kayak temen yang di dalem wilayah pemerintahan itu?

P          : Ada, tapi gausah disebutin orangnya. Teman saya sekarang sedang berjuang dari dalam.

KF       : Agak sensitif juga ya kalo udah bergerak di wilayah-wilayah itu. Pernah ga ada stigma ke kamu atau ke kelompokmu? misalkan kayak “oh si ini mah pro ke ini atau kontra ke si itu”

P          : Pada waktu iya, “kayak ah si ieu mah milih ieu nya”. Waktu itu ada pas di kelas politik salah satu peserta kita tuh anaknya calon wakil bupati. Jadikan tendensinya langsung ke sana ya. Kayak misalkan orang langsung “ah ini mah dibiayain-nya sama calon ini ya”, tapi kan tidak seperti itu. Jadi kalau ada orang yang suudzon mah udah biasa.

KF       : Suudzon dalam bidang apapun

P          : Ya dalam bidang apapun. Jangankan dalam bidang (politik) kayak gitu ya, sekarang mah mulai dari postingan di Instagram udah banyak yang suudzon. Selama kita melakukan hal yang benar mah dan punya alasan yang kuat, yaudahlah.

***

KF       : Ok, Pris. Jawablah pertanyaan berikut ini dengan singkat, padat, dan mulitafsir, biar piomongeun.

P          : Iya sok. Hihihi.

KF       : Pertanyaan pertama. Kamu orangnya kayak gimana?

P          : Suka-suka.

KF       : Menurut kamu Uniga kayak gimana?

P          : Mengajarkan banyak hal.

KF       : Keadaan apa yang paling memprihatinkan di Garut?            

P          : Anak Muda-nya

KF       : Gimana?

P          : Hahaha. Tuh kan jadi nanya balik. Pasti multitafsir. Jadi ……

KF       : Jawabannya harus tetep pendek!

P          : Panjang apa pendek nih?

KF       : Tetep pendek aja

P          : Barudakna teh H E B A T

KF       : Oke, satire ya itu.

P          : Hahaha

KF       : Keadaan apa yang paling menyenangkan di Garut?

P          : Hah? Apa?

KF       : Budeg.

P          : Hahaha.

KF       : Keadaan apa yang paling menyenangkan di Garut?

P          : Anak Muda-nya

KF       : Kenapa?

P          : Tadikan yang paling memprihatinkan “Anak Mudanya”, Prisi ngejelasin karena “hebat”. Memprihatinkanya tuh karena kita teh banyak orang-orang hebat ya anak mudanya teh, tapi sampe sekarang kita belum banyak dipertemukan.

KF       : Oke udah

P          : Nah udahkan. Clear semua masalah?

KF       : Iya udah udah udah. Pertanyaan terakhir nih, Perempuan menurutmu?

P          : Kuat!

***

Manthaps.

Nah, memang begitulah kami waktu kemarin itu. Sebetulnya perbincangan kami kemarin itu masih panjang. Dari masalah politik, tiba-tiba kami masuk ke wilayah agama dan keyakinan. Kami ngomongin toa mesjid, ngegibah tokoh-tokoh agama, pejabat-pejabat politik, baik lokal, nasional, maupun internasional. Namun sengaja kami lakukan itu dengan keadaan off the record. Ya kamu tahu sendirilah, lebih baik kita tak mengundang masalah yang nantinya akan jadi boomerang buat diri kita sendiri.

Jauhi piomongeun. Dekati piduiteun!