A password will be e-mailed to you.

(Bagian I: Kepenulisan)

Tahukah kalian siapa Prisi itu? Coba anda ketikkan nama ‘prisia fauzizah’ di google. Niscaya anda akan menemukan gambar teratas berupa seorang gadis berambut polwan, pakai kacamata hitam, sedang berfose: tangan kiri ke leher, tangan kanan ke pinggang. Sungguh merupakan fose yang, masyaallah, apa-apaan itu.

Tetapi sesungguhnya Prisi itu bukanlah seorang polwan. Doi adalah seorang mahasiswi tingkat akhir di Universitas Garut. Belio mengambil jurusan… tata boga, kalau tak salah. Kiprahnya di dunia kepemudaan, khususnya di kota kami, beserta segenap prestasi yang telah ia capai, membuat kami ingin segera bertemu dengannya.

Syukur alhamdulillah, tim Kelakar Fibrasi berhasil menemukan keberadaan belio di sebuah kedai kopi di tengah keramaian kota. Kami temukan ia sedang memainkan tetes-tetes air dalam sedotan pada gelas kopinya sendirian. Kasian.

Lalu kami datang menghampirinya, menyapanya, dan akhirnya kami ajak ngobrol. Banyak hal yang kami perbincangkan, mulai dari cerita tentang dunia kepenulisannya, politik, sampai persoalan agama (namun, tema perbincangan yang terakhir itu off the record).

Berikut kami sajikan kelakaran kami bersama belio. Eh tetapi, dikarenakan perbincangan kami ini sangat panjang, melebar dan meluber, maka kami bagi saja menjadi beberapa bagian berdasarkan topik yang kami bincangkan. Dan di bawah ini adalah bagian 1, menyoal dunia kepenulisannya Saudari Prisi. Selamat menyimak :)))

***

KF       :  Hallo, Ukhti Prisi! Apa kabar?

P          : Hai. Baik. Baik. Hehe. Kalian gimana?

KF       : Baik juga. Alhamdulillah. Lagi sibuk apa nih sekarang?

P          : Lagi sibuk skripsi, terus bikin papper kayak biasa, siapin produk, terus juga sama bikin produk baru yang mau di-launched.

KF       : Produk?

P          : Yang pertama mah fashion apparel sih berhubungan sama perempuan. Terus yang kedua itu berhubungan sama anak-anak SMA, untuk mendukung mereka supaya memilih jurusan yang benar [tertawa]

KF       : Ada kabar kamu lagi ngegarap buku ya?

P          : Eh, dapet kabar dari mana?

KF       : Lambe Turah.

P          : Hihihi

KF       : Jawab, iya apa enggak?

P          : yaaah….. belom jadi bukunya.

KF       : Nggak apa-apa dong. Itu udah nyampe mana prosesnya?

P          : Sebenernya udah beres. Tinggal nentuin cover. Sama kemaren itu kan Prisi juga suka ngegambar, desain, dll. Nah pengennya di bukunya tuh diselipin banyak gambar. Jadi yang tadinya udah jadi itu kayaknya bakal dibagi jadi dua atau tiga buku, karena pengen nyelipin banyak gambar di dalemnya.

KF       : Itu bentuknya gimana sih? Novel, Cerpen atau apa?

P          : Si bukunya tuh berhubungan sama cinta pokoknya teh.

KF       : Adeuuuy!

P          : Anak muda banget, bikin baper, bikin susah move on, bikin inget mantan, banyaknya sih bentuk puisi. Tapi nanti deh Prisi jelasin lagi.

KF       : Proses kreatif kamu bikin buku gimana sih Pris? Nggak mudah juga kan sebenernya bikin buku?

P          : Jadi dulu tuh awalnya di web kan seminggu dua kali nulis. Nah udah kayak gitu pas nggak nulis banyak yang kirim e-mail, banyak yang kayak nanyain “Pris kapan nulis lagi, baper euy,” nerusin yang kemaren gimana? Akhirnya dari situ rutin nulis sampai akhirnya ada salah satu temen yang bilang, “Pris gimana kalok terbitin aja. Sekalipun itu nggak jadi banyak tapi kamu punya kenang-kenangan buat kamu sendiri yang bisa kamu share ke temen-temen.” Kayak gitu. Akhirnya yaudadeh ditutup webnya, melanjutkan proses editing buat bisa terbit

KF       : Oh berarti buku yang sekarang digarap itu materi-materi tulisannya yang dulu dimuat di web?

P          : Nggak. Dari dulu (yang di web) mah dikit sih, kayak cuman beberapa aja. Sisanya mah ya nulis lagi karena butuh banyak. Yang dulu cuman dikit.

KF       : Kamu téh vakum nulis, terus ternyata banyak juga yang minta kamu nulis lagi, dan ada juga yang ngasih saran tulisan kamu buat dibukukan. Itu berarti secara nggak langsung tulisan kamu tuh punya pengaruh buat orang yang baca. Itu direncanakan atau yaudah mengalir aja gitu?

P          : Sebenernya kan nulis tuh dari lama ya. Nulis skrip, nulis novel,dll. Cuman kemaren itu kebetulan, entah kenapa sih mungkin waktunya pas, jadi pas Prisi nulis pas banyak orang yang ngerasain gitu. Jadi pas di-posting misalkan orang teh jadi ngerasa”Pris kenapa ya baper bacanya teh, pengen terusin lagi dong baca selanjutnya,” kayak gitu. Jadi ngerasa oh ternyata tulisannya ada pengaruh dan Prisi pun kalo baca sekarang nih, dibaca lagi “naha nya jadi baper gitu” [tertawa]. Jadi kalo misalkan baca lagi teh aku juga suka bingung kenapa ya dulu aku nulisnya  kayak gini. Entah dulu pas lagi sakit hati juga sama ngerasain, jadi dalem [tertawa]. Dan ternyata setelah diposting banyak ya generasi Indonesia yang galau. Masalah cinta tuh nggak abis-abis. Mau yang udah nikah, yang udah nikah juga masih inget sama mantannya gitu kan selewat mah, tiba-tiba malem inget sama mantannya baca tulisan itu, beuki inget, rindu tea [tertawa].

KF       : Berarti apa yang kamu tulis itu berdasarkan dari kehidupan kamu yang biasa dipindahkan ke tulisan gitu?

P          : Macem-macem. Ada yang kayak gitu—curhat dikit kan ya—dan ada yang dari orang lain. Jadi karena Prisi mah hobinya ngobrol sama banyak orang jadi setiap orang tuh punya cerita gitu loh, cerita cinta setiap orang tuh complicated sumpah.

KF       : Nah itukan ada kepentingan dramatiknya ya, di alurnya, dll. Kayak misalkan si A curhat ke kamu. Nah kamu pernah nggak merubah alurnya untuk di tulisan kamu?

P          : Pernah, sering malah.

KF       : Kenapa?

P          : Bawaan hati, serius.

KF       : Nggak ada pikiran misal “kayaknya pembaca lebih suka untuk dibeginikan”?

P          : Nggak. Aku ketika nulis nggak pernah mikirin pembaca, nggak pernah mikirin “kayaknya pembaca bakal lebih suka deh kalo kayak gini”, nggak. Itu téh bener-bener dari hati [tertawa]. Kadang kan kalo misalkan mikirin pembaca kadang itu téh malah nggak nyampe (ke pembaca). Kayak gini aja, nulis skrip nih ada pesanan skrip misalkan si orangnya yang pesen pasti bilangnya sok aja bikin dulu terserah jangan ngikutin kita karena kalo misalkan kita nulis kayak gitu terus kita ngikutin pembaca, orisinal-nya tuh malah nggak ada. Kalo kata aku sih kayak gitu. Udah lah perempuan mah pake hati aja nulisnya. Perempuan mah harus pake hati, iya gak?

KF       : Iya sih. Tapi da laki-laki juga gitu, Pris, sebenernya.

P          : Oh iya? Hihihi.

KF       : Iya. Hehehe. Terus, motivasi lain kenapa kamu menulis dan bikin buku ada gak sih? Selain tadi dari permintaan orang lain itu?

P          : Sebenenya nulis itu kayak cerita sih. Karena nggak semua hal bisa kita omongin ke orang lain. Jadi buat aku mah nulis tuh salah satu media di mana aku bisa bercerita dan orang akan ngerti tanpa harus kita memaksa mereka untuk mengerti. Kepengen punya buku? Iya, dari kecil malah. Karena emang suka baca, jadi kayak “eh kayaknya keren yah punya buku sendiri gitu,” terus, “kayaknya keren kalo aku nulis 60 lembar bener-bener tulisan aku sendiri,” ada kayak gitu juga, dari kecil malah. Cuman kalo misalkan yang kayak niat “aku nulis ini biar terbit, biar nama aku ada di buku” nggak ada sih, itu mah berjalan aja.

KF       : Ikhlas ya kamu mah.

P          : Ikhlas atuh!

KF       : Solehah orangnya téh.

P          : Aduh, makasih.

KF       : Cocok jadi istri saya.

P          : Hahaha.

KF       : Hihihi

P          : Makanya pas ada yang baca dan ada yang kirim e-mail—ini mah kan niat banget ya: nge-email—atau dulu pas masih rame (aplikasi) Ask.Fm, kayak telat sehari gak nulis teh kayak ada yang masuk question “Teteh kapan dong nulis lagi? Aku pengen terusin baca yang kemaren!” Itu teh kayak “duh…” Sempet juga berenti nulis, berenti bikin skrip, nah pas suatu malem temen aku, karena dia suka bikin film kan, dia bilang: “Pris terusin bikin skrip!” terus aku nanya kan, “kenapa?” dia bilang “kemaren skrip kamu aku iseng masukin ke produser, terus mereka bilang kenapa gak dibikinin film!” Orang ada yang bilang ya kalo yang kayak gitu mah gak bisa dipisahin dari diri kita ya, itu teh bener. Jadi, walaupun aku udah berenti nulis pasti ada aja orang yang kayak “Pris nulis lagi lah” kayak gitu. Makanya sampe sekarang meskipun ini (buku) belum terbit Prisi udah nulis lagi yang lain, udah disiapin. Tapi harus terbit, harus itu mah! Setidaknya untuk diri sendiri. [Senyum].

KF       : Ada gak orang yang meng-influence kamu? Entah itu penulis atau siapa gitu?

P          : Kalo yang meng-influence, semua orang yang ketemu aku. Bahkan ketika aku nulis di coffe shop, terus ada orang yang lewat, dia bisa meng-influence aku. Secara garis besar semuanya adalah influence. Karena aku mah orang yang ngerasa justru pengaruh besar tuh bukan dari orang-orang yang sudah melakukan suatu hal yang besar, itu mah udah biasa gitu. Tapi orang-orang yang baru kita kenal. Kadang itu téh bisa ngasih pengaruh gede sama kita.

KF       : Kalo dari literatur, misalnya buku atau penulis, ada nggak influence kamu? Yang mungkin bisa bikin kamu semangat lagi nulis gitu?

P          : Nggak ada, Serius [tertawa].

KF       : Kamu nggak suka baca buku?

P          : Suka atuh. Cuman kalo yang mempengaruhi gitu teh gak ada. Eh, tapi ada deng, aku ada satu penulis favorit. [Mata berbinar. Tampak antusias]

KF       : Siapa.. siapa..? [Penasaran]

P          : Yokeu Darisman

KF       : Ya Awloh, Priiis [Gebrak meja]! Orang kayak gitu kok diteladanin!

P          : Hahaha. Heurey atuh.

KF       : Sok atuh siapa yang bener!

P          : Lang Leav.

KF       : Hah? Siapa?

P          : LANG LEAV! Budeg.

KF       : Lang Leav.. Oh, iya.. iya.. Yang dari tumblr itu kan?

P          : Iya.

KF       : Nah, kenapa kamu suka dia? Sok cerita!

P          : Kenapa aku suka dia tuh karena dia bisa mengirim perasaan dia ke pembaca, meskipun dia hanya buat tiga kalimat, tapi aku teh kayak galau banget gitu.

KF       : Oh gitu. Ok.. Ok.. Terus, tadi kan kami nanya soal kamu nulis fiksi gitu. Nah sekarang, kamu pernah gak misalnya nulis esai?

P          : Karena Prisi dari awal kuliah, tahun kedua kuliah lah, pengen banyak belajar yang berhubungan dengan luar negeri, jadi mau tidak mau ketika mau keluar dari Indonesia harus dulu bikin esai atau paper yang bener-bener based on data, analisis, dan riset. Dan itu dilakukan sampai sekarang. Itu teh kayak dua sisi yang berbeda. Kalo nulis yang biasa mah keliatan galau, sedih, banyak harapan, dll. Tapi di satu sisi juga Prisi ngejar tulisan yang kayak esai dan paper karena butuh. Butuh karena, kalo misalkan kita ngomong di semacam konferensi apalagi international itu tuh harus based on data gitu, kayak kita tuh harus bener-bener riset, paham dan angka tuh dibutuhkan.

KF       : Itukan intensitasnya sama ya, antara kamu nulis fiksi sama nulis kayak esai ataupun paper gitu, nah kamu nyamannya nulis yang mana?

P          : Aku sebenernya lebih nyaman bikin tulisan galau, karena itu nyambung sama hati [tertawa].  Tapi kalo bikin esai, itukan hubungannya sama riset kita kan, sejauh mana kita paham sama pengetahuan dan wawasannya, dan itu teh perlu diimbangi.

KF       : Di esai, kamu bawa-bawa perasaan juga gak?

P          : Kalo di paper atau esai “iya” saya melibatkan perasaan. Tapi perasaan yang gimana dulu? Kalo ngeliat orang yang gak bisa makan, misalnya, aku gak bisa nulis: “aduh aku kasian ngeliat orang yang gak bisa makan.” Dan saya juga gak bisa nyalahin “gimana sih pemerintah ko gak ngurus,” gak bisa kayak gitu. Jadi kalo paper, yang dipikirin adalah solusinya: gimana cara setidaknya saya pribadi ataupun komunitas saya bisa ngebantu mereka gitu. Kalok nulis fiksi kan beda lagi perasaannya.

KF       : Kalo di fiksi mah cuman menerima aja gitu ya? Pasrah..

P          : Iya. Mau move on atau enggak, yaudahlah. Diselingkuhin tapi masih sayang, yaudahlaah. Gitukan. Jatuh lagi ke lubang yang sama, yaudahlaah. Karena kalo ngomongin urusan hati mah gak ada solusinya. Serius deh, asa nggak ada!

KF       : Ah, ada lho, Pris!

P          : Nggak ada ah!

KF       : Ada!

P          : Apa coba?

KF       : Allah.

P          : ………………… (nangis)

***

Itulah perbincangan kami dengan Prisi di bagian pertama, perihal dunia kepenulisannya. Besok-besok, kami unggah bagian yang selanjutnya. Tapi ada syaratnya, lho. Syaratnya yaitu… nggak deng, nggak ada. Tunggu saja, ya. Hehe.